Monday November 24th 2014

Doktrin Tentang Keselamatan – Soteriologi (1)

Author : | This author have 260 posts

A. Perlengkapan Keselamatan.

1. Kasih Karunia. Dalam bahasa Grika, kasih karunia adalah “Charis” yang berarti pemberian yang dilakukan dengan bebas tanpa adanya tuntutan atau harapan pengembalian. Dalam bahasa Latin adalah “gratia” (kata benda), “gratis” (kata sifat). Kasih karunia adalah anugerah yang tak selayaknya diterima, yang tak semestinya dan yang tak sepantasnya dianugerahkan kepada orang berdosa. Anugerah itu tidak seharusnya diterima karena manusia seharusnya mendapat murka Allah (Roma 9:22), tidak sepantasnya diterima karena manusia tak dapat menerimanya dengan bekerja (Efesus 2:1-9; Titus 3:4-7), dan tidak pada tempatnya diterima karena pada manusia tak ada sesuatu yang pantas untuk menerimanya (Roma 2:23-25).

Menurut W.E. Vine bahwa di pihak pemberi, dalam kasih karunia adalah kecenderungan yang bersahabat yang memunculkan tindakan yang baik hati, yang berkemurahan, penuh kasih setia, yang berkemauan baik secara umum. Dalam hal ini ada penekanan pada kebebasan dan universal serta sifatnya yang spontan, seperti misalnya dalam kemurahan penebusan oleh Allah serta kesukaan atau kesenangan yang direncanakan bagi penerima. Oleh sebab itu kasih karunia bertentangan dengan hutang (Roma 4:4,16), dengan pekerjaan (Roma 11:6), dengan Taurat (Yohanes 1:7). Di pihak penerima ada perasaan dikasihi, perasaan berterima kasih (1 Timotius 1:12).

Bila diaplikasikan pada keselamatan, kasih karunia berarti bahwa apa yang dituntut Allah yang kudus dan benar pada kita, telah disediakan olehnya sendiri. Keselamatan orang berdosa adalah pada standar absolut dari kebenaran Allah dan kasih karunia Allah telah mengadakan kebenaran yang dikehendaki dan dituntut olehNya. “Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diriNya oleh Kristus dengan tidak memperhitungkan pelanggaran mereka.” (2 Korintus 5:19).

Kasih karunia berasal dari hati Allah Bapa (Roma 1:5,7), mengalir pada kita melalui Tuhan Yesus Kristus (Yohanes 1:17). Orang percaya dibenarkan oleh kasih karunia (Roma 3:24), diselamatkan oleh kasih karunia melalui iman dan bukan oleh pekerjaan (Efesus 1:6,7; 2:5,8). Roh Kudus adalah Roh kasih karunia (Ibrani 10:29) dan orang percaya tidak boleh menggagalkan kasih karunia Allah dalam hidupnya (Galatia 2:21; Ibrani 12:25).

Jadi manusia telah jatuh dalam dosa, tak dapat menyelamatkan diri sendiri. Manusia tak dapat membayar supaya ia selamat. Tetapi Allah telah menyediakan jalan keselamatan yaitu melalui Yesus Kristus, yang telah lahir, mati, dibangkitkan dan telah naik kembali ke Sorga. Pengadaan keselamatan bagi setiap orang yang menerima Yesus Kristus sebagai juruselamat, tanpa membayar harga keselamatan, itulah kasih karunia Allah. “Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman dan bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah.” (Efesus 2:8). Penjelasan atas pemahaman yang keliru tentang kasih karunia.

Ada kalangan yang mengatakan bahwa kasih karunia Allah itu tak dapat dihalang-halangi atau “irresistible grace.” Pandangan ini berkaitan dengan keyakinan pemilihan tak bersyarat. Karena seseorang telah dipilih Allah untuk selamat, bagi dia kasih karunia akan datang, tanpa memperhitungkan responsnya kepada panggilan Allah, Sehingga kasih karunia yang menyelamatkan itu tidak dapat digagalkan oleh siapapun. Pandangan bahwa kasih karunia Allah tak mungkin dihalang-halangi adalah pandangan yang keliru dan perlu dijelaskan kekeliruannya dan kemudian diluruskan.

Kasih karunia Allah adalah Yesus mati untuk menebus manusia. Kristus mati untuk semua manusia (2 Korintus 5:15). Kasih karunia Allah menyelamatkan semua manusia (Titus 2:11). Namun walaupun kasih karunia adalah untuk semua manusia, tetapi tidak semua manusia selamat, karena keselamatan itu bersyarat. Mereka yang menerima Yesus itulah yang selamat (Yohanes 1:12). Yang menerima Yesus sebagai Juruselamatnya, yaitu yang menyambut kasih karunia Allah kepadanya. “Barangsiapa percaya kepadaNya, ia tidak akan dihukum, barangsiapa tidak percaya, ia telah berada dibawah hukuman, sebab ia tidak percaya dalam nama Anak Tunggal Allah.” (Yohanes 3:18). Orang yang tidak percaya, itulah orang yang menolak menerima kasih karunia Allah. Dan orang yang menolak kasih karunia Allah bukan karena ia tidak berhak atas kasih karunia Allah, tetapi karena ia menyia-nyiakan kesempatan untuk selamat. Orang yang tidak percaya itu menghalang-halangi kasih karunia Allah yang datang kepadanya. Dengan demikian terbukti bahwa kasih karunia Allah bukannya tak dapat dihalang-halangi.

Di tempat lain kasih karunia digambarkan sebagai sesuatu yang harus dimasuki. Supaya selamat, maka manusia harus masuk dengan iman kedalam kasih karunia. “Oleh Dia kita juga beroleh jalan masuk kepada kasih karunia ini.” (Roma 5:2a). Kasih karunia harus dihampiri dengan keberanian iman. “Sebab itu marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri tahta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya.” (Ibrani 4:16).

Jadi ajaran bahwa kasih karunia tidak dapat dihalang-halangi adalah keliru. Manusia yang tidak percaya, tidak mau bertobat, menghalang-halangi kasih karunia Allah. Manusia yang tidak percaya menghalang-halangi dirinya untuk masuk dengan iman ke dalam kasih karunia Allah. Ajaran sehat yaitu bahwa manusia selamat karena kasih karunia Allah saja, yaitu keselamatan sudah dikerjakan oleh Yesus Kristus dan tersedia dengan cuma-cuma tanpa membayar. Tetapi untuk berada di dalam keselamatan yang tersedia itu harus masuk dengan iman, “supaya kita, sebagai orang yang dibenarkan oleh kasih karuniaNya, berhak menerima hidup yang kekal, sesuai dengan pengharapan kita.” (Titus 3:7). Setelah berada di dalam keselamatan di dalam kasih karunia, “bertumbuhlah dalam kasih karunia dan pengenalan akan Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.” (2 Petrus 3:18).

2. Penebusan.

a. Dalam bahasa Ibrani.

1). Gaal, yang berarti menebus saudara, membebaskan, membeli.
2). Padah, yang berarti membebaskan, memelihara.
3). Paraq, yang berarti mematahkan, melepaskan.
4). Kopher, yang berarti harga penebusan, pemuasan, penebusan

b. Dalam bahasa Grika.

1). Lutroo, yang berarti menebus, membayar tebusan.
2). Exagorazo, yang berarti membeli, menebus.
3). Agorazo, yang berarti pergi membeli, menebus.
4). Lutron, yang berarti harga penebusan, penebusan.
5). Antilutron, yang berarti harga tebusan.

c. Definisi. Penebusan (Inggris : redemption) artinya membeli kembali, membayar harganya di pasar. Tindakan membawa kembali dari perbudakan, ketertawanan atau kematian dengan harga yang ditentukan. Tebusan (Inggris : ransom) adalah harga yang dibayar dalam transaksi penebusan, harga yang dibayar untuk melepaskan hamba atau orang yang terjual.

d. Ilustrasi pada orang Israel.
1). Israel sebagai satu bangsa ditebus dengan darah domba Paskah. Darah itulah yang mengadakan penebusan (Keluaran 8:22, 23; 12:1-28).

2). Orang Israel sewaktu-waktu ditebus dengan perak dan emas yang disebut sebagai uang tebusan (Keluaran 30:11-16; Bilangan 3:44-51).

3). Orang Israel mengalami “penebusan saudara, yang meliputi istri, hamba atau warisan yang terjual (Imamat 25; Rut 4; Yeremia 32:6-15).

Penebusan saudara harus memenuhi tiga kualifikasi, yaitu:

a ). Ia mestinya seorang keluarga dekat.
b ). Ia mestinya mau menebus warisan yang hilang atau terjual.
c ). Ia mestinya mampu membayar harga penuh penebusan.

Ini semua membayangkan Tuhan Yesus Kristus, Penebus saudara kita :

a ). Kristus menjadi saudara Penebus kita karena Ia lahir dari perawan (Ibrani 10:5-8).

b ). Kristus mau menebus manusia dari warisan yang tergadai karena dosa (Ibrani 10:5-8).

c ). Kristus sanggup membayar harga tebusan sepenuhnya (Wahyu 5:9; 14:3,4; Galatia 3:13; Titus 2:14; 1 Petrus 1:18-20; Matius 20:28; Efesus 1:7; Kolose 1:14; Roma 3:24, 25).

4). Orang Israel diberikan wahyu nama penebus yaitu Yehovah (Keluaran 3:14, 15; 6:1-6). Perjanjian Baru menunjukkan bahwa ini digenapi dalam Tuhan Yesus Kristus, Ialah Yehovah Penebus kita.

e. Kristus menebus kita orang berdosa dari pada hamba dari iblis.

1). Ialah Saudara Penebus kita (Wahyu 5:9,10; Roma 3:24).

2). Ia menebus kita dari segala kejahatan (Titus 2:13, 14; Mazmur 130:8).

3). Ia menebus kita dari kutuk hukum Taurat (Galatia 3:13; 4:5).

4). Ia menebus kita dari kerajaan gelap (Kolose 1:13, 14).

5). Ia menebus kita dari yang jahat, dari belenggu (Keluaran 6:6; Ulangan 15:15; Kejadian 48:16; 1 Raja-raja 1:29; 2 Samuel 4:9).

6). Ia menebus kita dari maut dan neraka. Penebusan terakhir nanti untuk tubuh kita (Roma 8;22, 23; Filipi 3:20, 21; 1 Korintus 15:52; Efesus 1:14; 4:30, Ayub 19:25-27; Hosea 13:14; Mazmur 49:15).

7). Ia akan membalas kepada musuh kita dan musuhNya sebagai pembalas darah. Setan akan berada dibawah penghukuman akhir dan Ia sebagai Saudara Penebus akan membalaskan darah orang-orang kudusNya (Mazmur 106:10; 107:2; Yeremia 15:21; Mazmur 136:24; Wahyu 6:9-11; 16:4-7).

Jadi dalam penebusan kita melihat bahwa Kristus telah menyerahkan hidupNya dalam korban penebusan dibawah penghakiman Allah atas dosa dan dengan demikian mengadakan penebusan, dan siapa yang menerima Dia berdasarkan hal ini menerima kelepasan dari hukuman karena dosa. Karya penebusan oleh Kristus selain meliputi masa lampau, juga untuk masa kini dan waktu yang akan datang.

3. Pendamaian

a. Arti Kata

1). Dalam bahasa Ibrani, Kaphar, artinya menutupi, mendamaikan, membersihkan, memperbaiki, berkemurahan, mengampuni. Inggris = atonement.

2). Dalam bahasa Grika, Katallage, artinya mengganti, merestorasi (kepada kehendak Allah, mendamaikan, merekonsiliasi. (Atonement).

3). Dalam bahasa Grika, Hilasmos artinya pendamaian, perdamaian, permufakatan (propitiation).

4) Dalam bahasa Grika, Hilasterion, artinya penghapusan, korban pendamaian (Inggris = propitiation), tutup pendamaian tabut (Mercyseat).

b. Definisi dan Penjelasan

Pendamaian berarti menutupi, menebus, memuaskan, membersihkan, mengampuni, berkemurahan, menentramkan, merekonsiliasi.
Kebenaran Allah berhadapan dengan keberdosaan manusia, menyebabkan murka Ilahi. Murka ini perlu diredakan. Kematian Kristus adalah pemuasan murka itu. Dalam kematian Kristus itulah hukuman atas pelanggaran hukum dilaksanakan, sebab upah dosa adalah maut. Dengan kematian Kristus hukum telah dipuaskan dan kebenaran ditegakkan. Itulah pendamaian.

c. Ilustrasi di Perjanjian Lama

1). Pendamaian Harian

Korban harian yang teratur di Tabernakel yang dipersembahkan sebagai korban pendamaian adalah korban yang menghasilkan penghapusan dosa. Berdasarkan korban-korban inilah Allah menerima orang Israel, baik pribadi maupun sebagai bangsa dan Allah memperkenankan mereka.

Contoh-contohnya adalah sebagai berikut :

a. Harun dan anak-anaknya dikuduskan untuk keimaman dengan jalan korban pendamaian (Keluaran 29:33-45; Imamat 8:34).

b. Mezbah tembaga dipersembahkan korban-korban pendamaian (Keluaran 29:36-37).

c. Musa mengadakan pendamaian untuk dosa Israel karena penyembahan berhala dalam pembuatan anak lembu emas (Keluaran 32:30).

d. Orang Israel didamaikan di dalam korban-korban yang ditentukan (Imamat 1:4; 4:20,26,31,35; 5:6,16,18; 6:7; 7:7; 12:7,8).

e. Harun mengadakan pendamaian untuk dirinya dan bangsa Israel (Imamat 9:7).

f. Orang kusta yang didamaikan sebelum dibawa ke kemah orang Israel (Imamat 14:18-31,53).

2). Hari Pendamaian

Di samping korban pendamaian harian secara teratur dan penumpahan darah, ada juga pendamaian tahunan. Hari ini adalah Hari Pendamaian. Ini adalah hari yang paling hikmat dalam sejarah nasional, dan yang terjadi pada hari ini memberikan kepada kita ilustrasi yang paling kaya mengenai arti yang sebenarnya dari pendamaian. Seluk-beluknya diliput secara penuh di Imamat 16; 23:26-32; Keluaran 30:1-10 dan Bilangan 29:7,14). Pada hari itu saja, Imam Besar mengadakan pendamaian untuk dirinya sendiri, seluruh bangsa dan tempat kudus. Hari ini juga yang ditunjuk sebagai “pemulihan tempat kudus” (Daniel 8:14, 14). Pada hari ini saja, Imam Besar ke dalam tirai, ke dalam Bilik Maha Kudus, dengan memercikkan darah pendamaian yang telah ditumpahkan di mezbah tembaga di atas tutup pendamaian, penutup Tabut Perjanjian.
Sesungguhnya inilah yang merupakan pendamaian. Darah ditutup pendamaian itulah yang merupakan pemuasan, pembersihan, pengampunan, penghapusan, pendamaian, rekonsiliasi. Inilah yang mengungkapkan Allah yang berkemurahan dan yang mengampuni.

d. Ilustrasi di Perjanjian Baru

Perjanjian Baru secara jelas mengungkapkan bahwa Perjanjian Lama membayangkan karya pendamaian Kristus. Penulis Ibrani terutama menangani korban-korban pendamaian dan menekankan upacara Hari Pendamaian. Yesus Kristus adalah imam dan korban yang menggenapi di dalam diriNya upacara Hari Pendamaian.

Ia mempersembahkan korban di salib Kalvari, mezbah korban Perjanjian Baru. TubuhNya dihancurkan dan darahNya ditumpahkan disana. Waktu kenaikanNya, Ia masuk ke dalam tirai Sorgawi dan tempat kudus yang sebenarnya. Disanalah Ia mempersembahkan diriNya dan darahNya di tahta Allah, tabut perjanjian dari Perjanjian Baru. Ia sendiri juga sebagai tutup pendamaian (Ibrani 6:19-20; Matius 27:51; Ibrani 9:1-28; 10:5-22; 13:11-15,20; Wahyu 1:18; 1:5).

Akibat dari karya Pendamaian Kristus :

1. Dosa orang percaya disucikan, bukan hanya ditutupi (1 Yohanes 1:5-7)

2. Orang percaya diterima Allah dalam kebenaran Kristus (2 Korintus 5:19-21)

3. Murka Allah dipuaskan, Ia ditentramkan, hukumNya dipertahankan (Roma 1:18; 2:5; 5:9)

4. Allah berkemurahan, berdamai dengan manusia berdosa (Lukas 18:13; Ibrani 9:5; 1 Yohanes 2:2; 4:10; Roma 3:25)

5. Rekonsiliasi telah terjadi, Allah dan manusia dapat berhadapan (Ibrani 2:17)

6. Orang percaya mempunyai tutup pendamaian yang terpercik darah di tahta Allah, dengan itu ia dapat mendekati Allah (Roma 3:25; Ibrani 4:16)

7. Kristus adalah Imam Besar Agung kita dan hidup dalam kuasa dari kehidupan yang tak berakhir (Ibrani 7:16)

8. Darah Yesus selalu tersedia untuk menyucikan sampai orang percaya dibawa kepada keadaan sempurna tanpa dosa (1 Yohanes 1:5-7; Wahyu 12:11; Ibrani 7:11)

4. Pemilihan oleh Allah

Dengan pemilihan kita maksudkan tindakan yang berkedaulatan dari kasih karunia Allah, yang dengannya Ia memilih di dalam Yesus Kristus untuk menyelamatkan mereka yang Ia tahu sebelumnya akan menerima Dia.

Kata Ibrani, Bawkheer berarti menyeleksi, memilih, orang pilihan (2 Samuel 21:6; Mazmur 89:3; 105:6; Yesaya 42:1, 43:20).

Kata Grika untuk memilih ialah Eklectos berarti terpilih, dipilih oleh Allah (1 Petrus 2:4,9; Wahyu 17:14; Roma 8:33; Kolose 3:12; Titus 1:1). Kata benda, pemilihan adalah Ekloge, yang berarti seleksi, pemilihan, tindakan pemilihan, orang yang terpilih (Roma 9:11; 11:5,7,28; 2 Petrus 1:10; Kisah 9:15).

a. Siapakah orang pilihan ?

1). Kristus adalah pilihan Allah (Lukas 23:35; 1 Petrus 2:4,6; Yesaya 42:1).

2). Malaikat-malaikat adalah pilihan Allah, yaitu malaikat-malaikat yang tidak jatuh bersama setan (1 Timotius 5:21).

3). Israel di Perjanjian Lama adalah bangsa pilihan (Roma 9:4; Yesaya 45:4; Roma 11:28; Ulangan 7:6).

4). Musa dan Harun adalah pilihan Allah (Mazmur 106:23).

5). Imam-imam juga dipilih sebagai pilihan Allah (Ulangan 21:5), namun banyak yang mati dalam dosa mereka.

6). Raja-raja juga dipilih, seperti Daud dan Saul, namun Saul mati di dalam dosanya (Mazmur 13:3; 1 Samuel 16:12; 20:30; 1 Tawarikh 28:5).

7). Nabi-nabi dipilih, namun ada nabi-nabi palsu juga (Yeremia 1:5; Wahyu 2:14).

8). Rasul-rasul dipilih Tuhan (Lukas 6:13; Kisah 9:15; 13:17; Kisah 1:2,24; 24:4; Yohanes 6:71). Tetapi ada juga rasul yang jatuh, seperti Yudas.

9). Gereja sekarang adalah pilihan Allah (Matius 20:16; 22:14; 24:22,31; Markus 13:20,22,27; Lukas 18:7; Yohanes 15:16,19; Roma 8:33; 11:5,7; 1 Korintus 1:27,28; 13:20,22,27; Lukas 18:7; Yohanes 15:16,19; Roma 8:33; 11:5,7; 1 Korintus 1:27,28; Efesus 1:4; Kolose 3:12; 1 Tesalonika 1:4; 2 Timotius 2:10; Titus 1:1; 1 Petrus 1:2; 2:9; 2 Petrus 1:10; Wahyu 17:14).

b. Aspek-aspek pemilihan.

Menurut Firman Allah ada 2 aspek utama pemilihan yaitu :

1). Pemilihan waktu tertentu. Ini adalah pemilihan untuk maksud sementara, bersifat positif atau negatif. Ini menunjukkan pemilihan Allah atas individu atau bangsa untuk menggenapi maksudNya. Contoh : Firaun, Musa, Koresy, Paulus, Israel, Asiria, Babilon.

2). Pemilihan kekekalan. Yang dimaksud adalah pemilihan yaitu meliputi tujuan yang kekal, berdasarkan kasih karunia. Bila berbicara mengenai pemilihan dalam hubungan dengan rencana keselamatan, pemilihan adalah tindakan yang berkedaulatan dari kasih karunia Allah yang dengannya Ia memilih di dalam Yesus Kristus untuk menyelamatkan semua yang Ia tahu sebelumnya akan menerima Dia.

c. Pemilihan dan Pengetahuan sebelumnya .

Pemilihan secara pokok didasarkan pada pengetahuan sebelumnya oleh Allah. Allah memilih mereka yang Ia tahu sebelumnya akan menerima Kristus. Kata Grika untuk “mengetahui sebelumnya” adalah “proginosko” dan berarti mengetahui sebelumnya. Kata Grika untuk “pengetahuan sebelumnya” adalah “prognosis” dan berarti pengetahuan sebelumnya. Kedua kata ini digunakan dalam kaitan dengan pengetahuan Ilahi, yang menunjukkan kemampuan Allah untuk mengetahui secara sempurna waktu yang akan datang. Firman Allah menyatakan bahwa pekerjaan Allah diketahui olehNya sejak permulaan (Kisah 15:18).

1). Kristus diketahui sebelumnya dan ditentukan sebelumnya untuk mati (Kisah 2:33; 1 Petrus 1:20).

2). Israel diketahui sebelumnya sebagai umat Allah di dunia (Roma 11:12).

3). Gereja juga diketahui sebelumnya (Roma 8:29,30; 1 Petrus 1:1,2).

Allah mengetahui sebelumnya siapa yang akan menjawab tawaranNya akan keselamatan di dalam Kristus, dan siapa yang menjawab pada tuduhan oleh Roh Kudus. Kata lain yang berhubungan adalah “melihat sebelumnya”, “memilih sebelumnya” (Inggris: fore or dain) seperti yang digunakan di 1 Petrus 1:20. Jadi karena Allah mengetahui sebelumnya segala sesuatu, karena Ia melihat sebelumnya, oleh sebab itu Ia dapat mengetahui sebelumnya dan menentukan sebelumnya, yang akan dibicarakan di bawah ini.

Menyatakan sebelumnya menunjuk pada nubuat, dan nubuat bukan penentuan sebelumnya (predestinasi) tetapi pengetahuan sebelumnya. Karena Allah mengetahui sebelumnya dan melihat sebelumnya, Ia juga mengatakan sebelumnya melalui nabi-nabi apa yang akan terjadi. Jadi, pemilihan didasarkan pada pengetahuan sebelumnya.

d. Syarat untuk pemilihan

Ada kalangan tertentu yang menyatakan bahwa dalam pemilihan oleh Allah tak ada syarat yang dipenuhi (Inggris : unconditional election). Pendapat ini sebenarnya keliru. Allah memilih dari kekekalan siapa-siapa yang akan menerima Yesus Kristus sebagai Juruselamatnya. Menerima Yesus sebagai Juruselamat, yaitu beriman dan bertobat, itulah syarat yang akan terpenuhi, dan syarat yang terpenuhi itulah yang menyebabkan Allah memilih orang-orang tertentu untuk diselamatkan. Orang-orang tertentu yang terpilih sejak di kekekalan akan menjadi anak-anak Allah, karena mereka memenuhi syarat yaitu nanti akan menerima Yesus Kristus sebagai Juruselamatnya.

Realisasi dari pengetahuan sebelumnya (foreknow; proginosko) oleh Allah kepada seseorang terjadi setelah ia percaya dan bertobat, dan sesudah itulah ia benar-benar menjadi orang pilihan. Apa yang di kekekalan masih merupakan pengetahuan sebelumnya atau pemilihan sebelumnya oleh Allah, terealisasi kepada seseorang saat ia percaya dan bertobat dan dimeteraikan Roh Kudus menjadi anak Allah. Baru saat itulah ia benar-benar menjadi orang pilihan, yaitu saat ia memenuhi syarat yaitu percaya dan bertobat. Jadi ajaran bahwa pemilihan itu tanpa syarat adalah keliru dan tidak Alkitabiah.

5. Penentuan sebelumnya oleh Allah

Kata bahasa Inggris “predestinate” artinya menentukan sebelumnya, bahasa Grika – Proorizo yang artinya menandai sebelumnya suatu garis batas, menentukan sebelumnya, memutuskan sebelumnya. Bila dibandingkan dengan pengetahuan sebelumnya, predestinasi digunakan untuk penentuan sebelum sesuatu terjadi, dan bersama dengan itu ada pengertian, ada kuasa untuk menjadikan penentuan sebelumnya itu terjadi. Jadi ini adalah tindakan kehendak yang hanya dapat disifatkan kepada Allah sendiri. Kita dapat mengatakan bahwa pengetahuan sebelumnya adalah mengenai pengetahuan sebelumnya bahwa hal-hal tertentu akan terjadi, sedang predestinasi adalah pengaturan dan penentuan sebelumnya bagaimana hal-hal tertentu akan terjadi. Pengetahuan sebelumnya mendahului penentuan sebelumnya (predestinasi). Pengetahuan sebelumnya bukan berasal dari pemilihan atau predestinasi. Pemilihan dan predestinasi didasarkan pada pengetahuan sebelumnya dari Allah.

Walau pemilihan dan predestinasi berjalan bergandengan, tetapi pembedaan mengenai keduanya perlu ditekankan. Pemilihan berarti Allah telah memilih untuk menyelamatkan mereka yang Ia tahu, sebelumnya akan menerima AnakNya. Predestinasi berarti bahwa Allah telah menetapkan sebelumnya bahwa mereka yang akan menerima Yesus akan menjadi anak-anak Allah. Jadi, predestinasi dapat dilihat sebagai : menjadikan pemilihan Allah itu terjadi sementara pemilihan menoleh ke pengetahuan sebelumnya, predestinasi melihat ke depan kepada nasib, namun keduanya didasarkan pada pengetahuan sebelumnya oleh Allah dan sama sekali tidak memperkosa pilihan manusia berdasarkan kehendak bebasnya. Penjelasan atas ayat-ayat yang berbicara tentang “predestinasi” :

a. Roma 8:29,30
Allah mempredestinasikan (menentukan sebelumnya) bahwa orang-orang yang Ia tahu sebelumnya (Inggris : foreknew) akan menerima Yesus dan percaya kepada-Nya (Yohanes 1:12) akan menjadi sama dengan gambaran AnakNya, dengan kata lain mereka ditentukan menjadi anak-anak Allah. Tetapi penentuan ini bukan untuk sekali selamat tetap selamat, seperti yang diajarkan kalangan tertentu. Penentuan atas predestinasi itu berupa penentuan bahwa mereka yang akan menerima Yesus Kristus nanti, selamat.

b. Efesus 1:5
Dalam kasih Allah telah mempredestinasikan kita (orang-orang percaya) oleh Yesus Kristus (through Jesus Christ – melalui Yesus Kristus – RSV) untuk menjadikan anak-anakNya, dan ini sesuai dengan kerelaan kehendakNya. Jadi dalam perlengkapan keselamatan, Allah telah menyediakan keselamatan di dalam Yesus Kristus, dan orang-orang yang telah diketahui sebelumnya (ayat 4) akan masuk Kerajaan Allah melalui Yesus Kristus, mereka itulah yang telah dipredestinasikan menjadi anak-anak Allah. Disini terjawab bahwa predestinasi itu terjamin adil dan benar, karena Allah melakukannya di dalam kasih, dan bahwa predestinasi itu bersyarat, yaitu hanya bagi mereka yang melalui Yesus Kristus (dengan kata lain yang percaya dan bertobat).

6. Panggilan

a. Arti kata dari bahasa Grika

1). Kaleo, artinya memanggil ke dalam kehadiran seseorang, mengundang, memanggil nama.

2). Kletos, artinya terpanggil, terundang.

3). Klesis, artinya memanggil pada, undangan.

4). Proskaleo, artinya memanggil kepada seseorang, mengundang.

b. Definisi
Panggilan adalah tindakan kasih karunia yang dengannya Ia mengundang manusia untuk menerima dengan iman keselamatan yang disediakan di dalam Kristus.

c. Yang terlibat dalam panggilan.
Siapa yang dipanggil ? Ia memanggil “barangsiapa”, Ia memanggil semua manusia kepadaNya (Matius 11:28; Yohanes 3:15,16; Roma 8:30; Wahyu 22:17; Yesaya 45:22; Matius 28:19,20; Markus 16:15; 1 Timotius 2:4; 2 Petrus 3:9; Matius 22:9). Allah mau menyelamatkan semua manusia.

d. Mengapa Allah memanggil ?
Ia memanggil supaya manusia dapat datang kepada pengetahuan mengenai Dia dengan jalan bertobat dan beriman di dalam AnakNya (Matius 3:2; 4:17; Markus 1:15; Kisah 2:38; 17:30; 2 Petrus 3:9; Yohanes 6:29; Kisah 16:31; 19:4; Roma 10:9,10; Yohanes 3:23).

e. Bagaimana Allah memanggil ?
Allah menggunakan berbagai alat untuk memanggil manusia kepadaNya.

1). Ia menggunakan Firman Injil (Roma 10:17; 2 Tesalonika 2:14).

2). Ia menggunakan pelayanan Roh Kudus untuk menuduh dan meyakinkan tentang kebenaran, dosa dan penghukuman (Yohanes 16:7-11; Kejadian 6:3; Ibrani 3:7-9).

3). Ia menggunakan pelayanan Injil dan orang-orang kudusNya juga (2 Tawarikh 36:15; Yeremia 25:4; Roma 10:14,15).

4). Ia menggunakan bagianNya dalam takdir Ilahi memanggil manusia kepadaNya (Roma 2:4; Yeremia 2:3; Yesaya 26:9; Mazmur 107:6).

f. Penjelasan
Sementara pemilihan oleh Allah terjadi di kekekalan, dengan berdasarkan pengetahuan sebelumnya dari Allah, panggilanNya sekarang menggema sepanjang abad dari waktu ke waktu dan akan terus menerus menggema sampai masa pertobatan manusia berakhir (Wahyu 2:21).

B. Penerapan – Tanggungjawab Manusia.
Apa yang telah disediakan Allah di dalam Kristus, harus diterima manusia dan diterapkan. Kedaulatan Ilahi dan tanggungjawab manusia harus bertemu bersama-sama di dalam rencana penebusan yang agung itu.

1. Pertobatan

a. Pentingnya pertobatan
1. Nabi-nabi Perjanjian Lama mengkhotbahkan pertobatan kepada bangsa Israel (Yehezkiel 14:6; 18:30-32; Yeremia 8:4-6; Matius 12:41).

2. Berita dan perkataan pertama dari Yohanes adalah panggilan kepada pertobatan, baptisannya adalah baptisan kepada pertobatan (Matius 3:1-8; Kisah 19:4).

3. Kata pertama yang diajarkan Kristus adalah pertobatan (Matius 4:17; 9:13; 11:20-24; 12:41).

4. Rasul-rasul memanggil manusia kepada pertobatan (Markus 6:7-13).

5. Berita pertama dari Petrus pada hari Pantekosta adalah panggilan kepada pertobatan (Kisah 2:37, 38; Lukas 24:49; Kisah 3:19).

6. Paulus juga mengkhotbahkan pertobatan kepada orang Yahudi dan kafir (Kisah 26:20, 21).

7. Prinsip pertama dari doktrin-doktrin yang dicatat adalah pertobatan (Ibrani 6:1,2).

8. Sebelum Kristus naik, Ia mengatakan kepada murid-muridNya untuk mengkhotbahkan pertobatan kepada semua bangsa, mulai dari Yerusalem (Lukas 24:49).

9. Pertobatan adalah perintah kepada semua manusia, tanpa itu manusia akan binasa (Kisah 17:30; 2 Petrus 3:9; Lukas 13:3).

b. Arti kata pertobatan

1. Pertobatan dalam bahasa Ibrani.

a. Shuwb, Artinya berbelok dan kembali.

b. Nacham, Artinya aslinya adalah bernafas dengan kuat, mengeluh. Dari situ berarti menyesal dan bertobat.

2. Pertobatan dalam bahasa Grika

a. Metanoeo. Artinya berfikir lain, mempertimbangkan lagi, menyesal, bertobat. (Matius 3:2; 4:17; 11:20, 21; 12:41; Lukas 15:7, 10; Kisah 2:38; 3:19; Wahyu 2:5, 16, 21, 22; 19:20).

b. Metamelomai. Artinya memperhatikan sesudahnya, menyesal, bertobat (Matius 21:29, 32; 27:3; 2 Korintus 7:8; Ibrani 7:21).

c. Metanoia. Atinya mengubah keputusan, pertobatan (Matius 3:8, 11; 9:13; Markus 1:4; 2:17; Kisah 5:31; 11:18; 19:4; 20:21; 26:20; Ibrani 12:17; 2 Petrus 3:9).

c. Pengertian dan definisi pertobatan. Pertobatan mempunyai pengertian perubahan pikiran, mempertimbangkan kembali, memperhatikan kemudian, menyesal dan mengganti suatu keputusan.

Arti dasarnya adalah perubahan pikiran, hati dan sikap dan diterapkan terutama terhadap dosa serta hubungan seseorang dengan Allah. Pertobatan adalah pembalikan haluan yang sempurna. Pertobatan adalah perubahan arah yaitu dari menjauhi Allah kepada mendekati Allah.

Pertobatan adalah perubahan pikiran, kecenderungan yang tulus dan yang sepenuhnya dalam hal dosa, yang meliputi rasa salah pribadi dan keadaan tak berdaya, pengertian akan kemurahan Allah, keinginannya yang kuat untuk menyelamatkan diri atau diselamatkan dari dosa dan dengan sukarela meninggalkannya.

Rasa susah dan sedih serta rasa bersalah yang mendalam karena dosa termasuk dalam ide Alkitab tentang pertobatan, dan ini mengikuti sebagai perubahan pikiran orang berdosa atas dosanya.

d. Pertobatan meliputi tiga elemen kejiwaan

1. Elemen Intelek

Sebelum kejatuhan, pikiran dan hati manusia adalah kepada Allah. Kejatuhan membawa kepada pikiran pemberontakan kepada Allah, pikiran sesuai keinginannya. Pertobatan yang dibawa oleh Roh Kudus adalah perubahan pikiran yaitu berbalik dan tertuju kepada Allah. Pertobatan adalah pengenalan akan kebenaran Injil dan bukan hanya sekedar menyetujui seperangkat fakta historis dan doktrin tentang Kristus (Roma 10:17; Ibrani 11:1).

Pertobatan adalah pengetahuan bahwa seseorang berada pada jalan yang salah, menjauh dari Allah, dan dengan pengetahuan ini dibawa oleh pelayanan Roh Kudus dan Firman. Pertobatan adalah perubahan pikiran tentang Allah, dosa dan diri. Elemen Intelek dalam pertobatan berhubungan dengan pengetahuan tentang dosa bahwa manusia merasa bersalah di muka Allah yang benar dan suci dan bahwa ia terhilang terlepas dari kasih karunia yang menyelamatkan (Mazmur 51:3, 7, 11; Lukas 15:17-19; Matius 21:29).

2. Elemen Emosi

Elemen ini berhubungan dengan perubahan perasaan yaitu datangnya perasaan susah yang murni karena dosa yang dibuat melawan Allah. Disini termasuk menangis, mengeluh dan susah hati. Karena jiwa mengetahui betapa jauhnya ia dari Allah, datanglah kesusahan Ilahi. Ini adalah kedukacitaan karena dosa dan bukan karena akibat dari dosa itu (2 Korintus 7:9, 10; Ibrani 12:7; Mazmur 51:1-14; Lukas 10:13; Kejadian 6:6; Mazmur 38:18). Bersama dengan kesusahan juga timbul keinginan untuk diampuni.

3. Elemen Kehendak

Elemen ini meliputi perubahan kehendak dan maksud. Ini adalah berbalik dari dosa, meninggalkan jalan yang salah dan menuju jalan yang benar langsung kepada Allah. Ini adalah menaklukkan kehendak dan kehidupan kepada Kristus dalam penerimaan secara total kuasa penyelamatan-Nya. Contoh adalah anak yang terhilang yang merobah kehendaknya dan kemudian bertindak sesuai perubahan itu (Lukas 15:18-20). Jikalau seseorang menyadari bahwa dirinya berdosa dan hanya menyesali dosa itu tetapi tidak meninggalkan dosa itu, maka itu bukan pertobatan yang sungguh. Dalam pertobatan yang sungguh seseorang harus meninggalkan dosanya (Yesaya 55:7; Amsal 28:13). Ia harus berbalik kepada Allah (1 Tesalonika 1:9; Kisah 26:18).

e. Buah Pertobatan

Bukti dari pertobatan yang benar adalah buah pertobatan. Karya berbicara tentang tindakan yang kelihatan dari kehidupan di dalam. Bukti dari pertobatan yang benar adalah pekerjaan yang sesuai dengan pertobatan, diantaranya berupa :

1). Perasaan susah yang Ilahi karena dosa (Matius 27:75).

2). Pengakuan dosa (Mazmur 32:5; 1 Yohanes 1:9; Yakobus 5:16).

3). Berpaling kepada Allah melalui Kristus (Ibrani 6:1,2; 1 Tesalonika 1:9; Kisah 26:18).

4). Meninggalkan dosa (Matius 3:8-10; Mazmur 119:58-60; Yesaya 53:6; Amsal 28:13; Yesaya 55:6,7; Yehezkiel 18:20-32).

5). Berpaling dari perbuatan yang membawa kepada kematian untuk mencapai keselamatan (Ibrani 9:14).

6). Membenci dosa (Yehezkiel 6:9-19).

7). Kerinduan pada pengampunan (Mazmur 25:11; 51:1; Lukas 18:13).

8). Membayar kembali, dimana mungkin (Lukas 19:8; 18:13).

f. Bagaimana pertobatan dihasilkan

Pertobatan mempunyai segi Ilahi dan segi manusia. Keduanya bekerja bersama-sama untuk menghasilkan tujuan yang diinginkan. Pertobatan dihasilkan oleh :

1). Di pihak Allah

a. Karena tuduhan oleh Roh Kudus (Yohanes 16:8-11).

b. Karena Firman dari Injil (Matius 12:41; Lukas 24:47; Kisah 2:37, 38; 2 Timotius 2:24, 25).

c. Karena karunia Allah di hati (Kisah 5:30, 31; 11:18; 2 Timotius 2:25).

d. Karena kebaikan Allah yang ditakdirkan (Roma 2:4; 2 Petrus 1:9).

e. Karena penghukuman Tuhan (Wahyu 3:19; Ibrani 12:10-12; 2 Timotius 2:24, 25).

2). Di pihak manusia

a. Karena penerimaan kebenaran Injil (Roma 10:7). Ini menyangkut intelek.

b. Karena adanya respons jiwa yang susah (Mazmur 13:18). Emosi.

c. Karena menyerahnya kehendak (Matius 16:24). Kehendak.

Jadi perlu tetap dipertahankan bahwa Allah itulah yang mengambil prakarsa di dalam pertobatan. Pertobatan bukan berasal dari manusia. Tidak ada prakarsa dari manusia untuk bertobat. Pertobatan adalah kasih karunia Allah, yang oleh Roh Kudus menyalahkan manusia dan membawa ia kepada pertobatan. Bagian manusia adalah memberi respons kepada tuduhan itu. Allah memerintahkan manusia untuk bertobat (Kisah 17:30. Bila Ia memerintahkan, Ia juga yang menyanggupkan manusia untuk memberi respons.

2. Iman Kepada Allah

Kata kedua dari Injil adalah percaya (Markus 1:15; Kisah 20:21). Prinsip-prinsip doktrin Kristus adalah “pertobatan dari perbuatan yang sia-sia” dan kemudian “iman kepada Allah” Ibrani 6:1, 2). Di dalam pertobatan seseorang berbalik dari dosa, sedang di dalam iman ia berbalik kembali kepada Tuhan. Keduanya seperti dua sisi dari satu mata uang: keduanya dimiliki satu terhadap yang lain di dalam satu perpalingan Alkitabiah.

a. Pentingnya iman kepada Allah

Penulis kepada Ibrani menyatakan kepada kita pentingnya iman secara mutlak waktu ia mengatakan “Tanpa iman tidak mungkin orang berkenan kepada Allah. Sebab barangsiapa berpaling kepada Allah, ia harus percaya bahwa Allah ada . . .” (Ibrani 11:6). Inilah permulaan iman. Iman harus mulai dari fakta bahwa Allah ada, dan bahwa Ia memberi pahala pada mereka yang dengan rajin mencari Dia. Tak ada yang dapat diketahui atau yang diterima dari Allah bila manusia tidak mula-mula percaya bahwa Allah ada.

b. Apakah iman itu

Kata Grika “Pistis” yang diterjemahkan “iman” secara sederhana berarti mempercayai, jaminan, kepercayaan kepada orang lain atau perkataan orang lain. Beriman kepada Allah secara sederhana adalah mempercayai Allah, mempercayai FirmanNya dan mempunyai kepercayaan kepadaNya bahwa FirmanNya benar dan bahwa Ia akan menepatinya. Ini berarti mempercayai sepenuhnya dan bersandar kepada Allah dan FirmanNya. Pemikiran Grika untuk “mempercayai” berarti kepercayaan dan penyerahan seseorang sepenuhnya kepada Allah, Kristus dan FirmanNya, mempercayai Dia untuk semua, memegang dan menaati FirmanNya (Kisah 16:31).

1). Dari Ibrani 11:1 ternyata bahwa iman adalah dasar yang menguatkan kehidupan orang percaya. Inilah jaminan dan keyakinan yang kita miliki terhadap Firman Allah. Inilah bukti dan keyakinan batin dari realitas hal-hal yang tidak dilihat namun kekal.

2). Iman adalah rohani.

Sama seperti secara alamiah ada lima alat indera, demikian pula ada padanan rohani dari indera-indera. Indera rohani ini harus dilatih. Perhatian pada ayat-ayat Firman Allah menunjukkan bagaimana indera-indera rohani ini (Mazmur 34:8); Kisah 17:27, 28; Mazmur 45:8; Wahyu 2:11). Iman adalah indera rohani. Ini menyentuh dan mencapai hal-hal dibalik indera alamiah yang tak dapat dijangkau oleh indera alamiah.

3). Iman kepada Allah melalui Kristus.

Kitab Suci menunjukkan bahwa iman adalah kepada Allah melalui Kristus (Kisah 26:20,21). Didalam “iman kepada Allah” manusia terbuang sepenuhnya kepada Allah, terhadap siapa Ia dan apa yang telah Ia lakukan di dalam Kristus.

c. Sumber dari iman yang benar.

Hanya ada satu sumber dari iman yang benar yaitu Firman Allah. Bila iman tidak dibangun di atas Firman, tidak akan dapat bertahan terhadap topan dan pencobaan-pencobaan hidup. Ayat kunci atas fakta ini adalah Roma 10:17 “Jadi iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran oleh Firman (Grika: Rhema) Allah”. Untuk mendengar dengan sebenarnya Firman adalah mendengarkan Tuhan Yesus Kristus berbicara kepada hati dan Roh Firman yang hidup adalah Kristus dari Allah. Ialah penulis dan penyelesai iman kita (Ibrani 12:1,2). Sumber iman yang benar adalah Kristus, Firman yang hidup dan Alkitab Firman tertulis. Firman yang tertulis harus menjadi Firman yang dihidupkan untuk menciptakan iman yang sebenarnya.

d. Iman meliputi tiga unsur kejiwaan manusia

1). Unsur Intelek

Tidak mungkin mempunyai iman tanpa pengetahuan. Tetapi iman bukan hanya pengetahuan tentang Allah, tentang Kristus, keselamatan dan penebusan. Iman bukan hanya persetujuan mental, namun iman meliputi unsur intelek dan pengetahuan (Yakobus 2:19; Ibrani 11:6; Roma 10:17; Mazmur 9:10).

2). Unsur Emosi

Ini adalah respons hati pada kebenaran Injil. Iman meliputi perasaan. Penurutan Allah adalah fakta, iman intelek dan iman perasaan, namun tidak pernah tanpa perasaan. Iman itu secara kokoh didasarkan pada fakta dari Injil, tetapi iman diikuti perasaan (Mazmur 106:12, 13; Matius 13:20, 21).

3). Unsur Kehendak

Injil membawa penerangan pada pengertian. Ini menciptakan iman dan kemudian di dalam hati menggerakkan kemauan untuk bertindak. Unsur kehendak di dalam iman erat hubungannya dengan pertobatan dimana hati dan kemauan menyerah kepada Tuhan. Ada tindakan yang dilakukan, dimana seseorang menyerahkan dirinya kepada Tuhan Yesus Kristus untuk keselamatannya.

Sebagaimana dalam pertobatan, demikian pula di dalam iman ada aspek Ilahi dan aspek manusiawi. Iman adalah anugerah Allah kepada seseorang yang bertobat, dan orang yang bertobat itu memberi respons pada kasih karunia Allah (Yeremia 31:18; Kisah 3:26; 3:19; 11:18; Yehezkiel 33:11; Lukas 22:32: Efesus 2:5-8).

e. Aspek-aspek iman

Perjanjian Baru menunjukkan bahwa ada berbagai aspek iman, dan bahwa orang percaya maju “dari iman kepada iman” sampai tiba pada kepenuhan dari Anak Allah (Roma 1:17). Aspek-aspek iman adalah :

1). Iman yang menyelamatkan

Iman yang menyelamatkan adalah anugerah Allah kepada orang berdosa yang bertobat sehingga ia dapat diselamatkan (Efesus 2:8). Ini berarti memandang kepada Kristus sepenuhnya untuk keselamatan. Disini pribadi itu mempercayai Kristus dan FirmanNya untuk keselamatan (Ibrani 11:31-35). Contoh hal ini dapat dilihat di Ibrani 11:4; Lukas 7:50; Kisah 16:31.

2). Buah Iman

Aspek iman ini dikatakan sebagai buah Roh. Ini lebih banyak sebagai iman yang aktif. Ini adalah iman dengan kepatuhan. Iman aktif menaati Firman karena Allah yang mengatakannya (Ibrani 11:8-10), 17-19, 28, 30, 31; Lukas 5:4-6; Galatia 5:22, 23).

3). Karunia Iman

Aspek iman ini dikatakan sebagai karunia Roh (1 Korintus 12:1-13). Ini tercatat diantara sembilan karunia Roh dan karunia iman adalah secara adikodrati untuk hal-hal ajaib. Hal ini meliputi juga untuk mengatakan Firman. Hal ini diberikan kepada tubuh Kristus sebagaimana yang dikehendaki Allah. Ini tak boleh dikacaukan dengan aspek-aspek lain iman itu (Ibrani 11:29; Bilangan 20:8; Yosua 10:12-14; 1 Raja-raja 17:1, 14; Matius 17:20, 21; Markus 11:12-14; 22-26).

4). Iman Doktrin

Aspek iman ini beberapa kali hanya disebut “iman”. Aspek ini lebih banyak menunjuk terutama kepada wahyu Allah dalam iman. Inilah Firman Iman, Firman Injil. Ini menunjuk kepada jumlah keseluruhan wahyu Allah di dalam Alkitab, jadi berarti keseluruhan doktrin Alkitabiah. Ini adalah “iman” yang dahulu telah diberikan kepada orang-orang kudus, yang untuk itu kita harus bertanding (Yudas 1:3; Efesus 4:5, 11; 1 Timotius 6:10; 2 Timotius 2:18; 3:8; 1 Timotius 4:1; Kisah 14:22; 6:7; Kolose 1:23; 2:7).

5). Iman yang sempurna

Iman yang sempurna dikatakan sebagai “roh iman” ( 2 Korintus 4:3; Mazmur 116:10; Yakobus 2:22). Aspek iman ini akan dinyatakan bila orang kudus telah disempurnakan, bila setiap keraguan dan ketidakpercayaan akan disingkirkan dari hati. Pada waktu itulah Firman akan menjadi daging di dalam orang percaya dan tidak ada ketidakpercayaan lagi, karena semuanya akan tiba pada iman yang sempurna.

f. Tingkat-tingkat Iman

Waktu orang bertobat menerima Kristus sebagai Juruselamatnya dan ia menerima iman yang menyelamatkan, kemudian ia harus bergerak kedalam kehidupan iman (Habakuk 2:4).

Alkitab menunjukkan bahwa ada tingkat-tingkat atau ukuran iman. Adalah kehendak Allah bahwa semua bergerak maju di dalam kehidupan iman dan sesungguhnya berjalan dari iman kepada iman. Hal ini hanya dapat ada bila seseorang mempertahankan kehidupan iman dalam hubungan pribadi dengan Kristus dan FirmanNya, sumber dari iman yang terus menerus. Kita mencatat ukuran-ukuran iman yang disebut dalam Firman Allah.

1). Tidak ada iman (Ulangan 32:30; Markus 4:42).
2). Iman kecil (Matius 8:26; 14:31).
3). Iman lemah (Roma 14:1).
4). Iman yang mati (Yakobus 2:17).
5). Iman yang sia-sia (1 Korintus 15:14).
6). Iman yang benar (Lukas 7:9).
7). Kepenuhan iman (Kisah 11:24).
8). Iman yang teguh (Kolose 2:5).
9). Iman yang kaya (Yakobus 2:5).
10). Iman yang tulus ikhlas (1 Timotius 1:5)
11). Iman yang kuat (Roma 4:19, 20).
12). Ukuran atau proporsi iman (Roma 12:3-6; 1:17).

Iman seperti pertobatan, adalah sesuatu yang harus dipertahankan melalui perjalanan orang percaya, waktu Allah memimpin dan membimbing dalam jalan kebenaran. Roh Kudus akan tetap memberi terang. Waktu kita berjalan di terang, kita harus mempertahankan pertobatan dan iman. Iman jangan dilihat sebagai karya, tetapi sebagai saluran yang dengannya orang percaya menerima dari Allah semua yang diperlukan.

Keselamatan, penyucian, kemenangan dan kehidupan rohani semua datang pada orang percaya melalui saluran iman.

Yesus adalah penulis dan penyelesai iman orang-orang percaya. Semua orang kudus harus tetap “memandang kepada Yesus” sampai pertandingan selesai (Ibrani 12:1,2).

3. Kejadian Semula

a. Arti kejadian semula

Dalam kejadian semula seseorang dilahirkan kedalam keluarga Allah. Ia dilahirkan baru dari atas. Ia menerima sifat baru, kehidupan yang baru dan ditempatkan dalam keluarga Allah. Bahasa Grika “Palingenesia” untuk kelahiran baru (Palin artinya kembali, Genesis artinya kelahiran), digunakan tentang kelahiran secara rohani (Titus 3:5) meliputi komunikasi kelahiran baru. Kekuatan yang beroperasi dalam kejadian semula adalah Firman Allah (Yakobus 1:18; 1 Petrus 1:23) dan Roh Kudus (Yohanes 3:5,6). Menurut The Zondervan Topical Bible kejadian semula adalah perubahan yang terjadi di dalam hati manusia oleh Roh Kudus dimana keadaan berdosanya yang telah menjadi sifatnya diubahkan sehingga ia dapat memberi respons kepada Allah di dalam iman dan hidup sesuai dengan kehendakNya. Ini meluas pada keseluruhan sifat dasar manusia, mengganti kecenderungannya yang menguasai, menerangi pikirannya, membebaskan kehendaknya dan membarui sifat dasarnya.

Istilah kejadian semula dan kelahiran baru tidak menggambarkan fase yang berurutan dalam pengalaman rohani, tetapi menunjuk pada peristiwa yang sama yang memandangnya dalam aspek yang berbeda. Kelahiran baru menekankan pada komunikasi kehidupan rohani yang bertentangan dengan kematian rohani sebelumnya, sementara kejadian semula menekankan pada permulaan keadaan hal-hal yang baru yang berbeda dengan yang lama. Dari segi Ilahi perubahan hati itu disebut kejadian semula atau kelahiran baru, dari segi manusia disebutkan perpalingan (conversion). Dalam kejadian semula jiwa itu dianggap pasif, dalam perpalingan jiwa itu aktif. Kejadian semula adalah komunikasi dari kehidupan Ilahi pada jiwa (Yohanes 3:5; 10:10, 28; 1 Yohanes 5:11, 12), mengambil bagian dalam kodrat Ilahi (2 Petrus 1:4), hati yang baru (2 Korintus 5:17; Efesus 2:10; 4:24). Kejadian semula meliputi segenap jiwa, tetapi itu adalah perubahan di dalam kecenderungan yang batiniah, prinsip-prinsip, rasa atau kebiasaan yang mendasari semua aktivitas yang sadar, dan yang menentukan karakter manusia dan semua tindakannya.

b. Perlunya kejadian semula

Alkitab berulang kali menyatakan bahwa manusia harus dijadikan semula sebelum ia dapat melihat Allah. Hal itu ditegaskan karena kesucian merupakan syarat yang harus ada untuk diterima dalam persekutuan dengan Allah. Tetapi semua manusia secara alamiah telah rusak dan bila ada kesadaran moral, ia merasa bersalah karena pelanggarannya. Oleh sebab itu manusia tidak dapat bersekutu dengan Allah. Perubahan moral dalam manusia dapat diadakan hanya dengan tindakan dari Roh Kudus. Roh yang menjadikan semula hati serta mengkomunikasikan kepada hati kehidupan dan kodrat Allah. Alkitab menggambarkan pengalaman ini sebagai kelahiran baru dan karena kelahiran baru itu manusia menjadi anak Allah (Yohanes 1:12; 3:3,5; 1 Yohanes 3:1). Hanya kelahiran baru yang dapat menghasilkan kodrat yang suci dalam orang berdosa yang memungkinkan persekutuan dengan Allah. Dengan kejadian semula orang berdosa menjadi anak Allah dan dengan demikian diperkenalkan dalam keluarga Ilahi.

c. Alat kejadian semula

1) Kehendak Allah

Kita dilahirkan semula dengan kehendak Allah (Yohanes 1:13). “Atas kehendakNya sendiri Ia telah menjadikan kita oleh Firman kebenaran” (Yakobus 1:18).

2). Kematian dan Kebangkitan Kristus

Kelahiran baru syaratnya di dalam Kristus yang disalibkan (Yohanes 3:14-16) dan kebangkitanNya (1 Petrus 1:3).

3). Firman Allah

Dalam Yakobus 1:18 dan 1 Petrus 1:23 dikatakan bahwa Firman Allah menjadikan baru.

4). Pelayanan Firman

Ini dinyatakan dalam 1 Korintus 4:15. Namun sumbangannya hanyalah dalam pengungkapan kebenaran dan ajakan mengambil keputusan untuk Kristus.

5). Roh Kudus

Roh Kudus adalah agen yang sebenarnya dalam kejadian semula (Yohanes 3:5,6; Titus 3:5).

d. Akibat dari kejadian semula

Alkitab mengajarkan bahwa ada akibat yang pasti dari kejadian semula. Akitbat itu adalah sedemikian rupa, sehingga sekaligus merupakan test apakah seseorang telah jadi semula atau belum.

1). Yang jadi semula memenangkan pencobaan (1 Yohanes 3:9; 5:4,18).

2). Sikapnya menjadi lain. Biasanya ia akan mengasihi saudara-saudara seiman (1 Yohanes 5:1), mengasihi Allah (1 Yohanes 5:2; 4:19), mengasihi Firman Allah (Mazmur 11:97); 1 Petrus 2:2), mengasihi musuhnya (Matius 5:44), mengasihi jiwa-jiwa yang terhilang (2 Korintus 5:14).

3). Ia menyenangi hal-hal yang baik bagi Anak Allah, seperti mengungkapkan kehendak Bapa (1 Korintus 2:10-12), mencukupi kebutuhannya (Matius 7:11) dalam pemeliharaan (1 Yohanes 5:18).

4). Menjadi ahli waris dari Allah (Roma 8:16,17). Ia gemar akan warisan rohani berupa pemeteraian oleh Roh Kudus (Efesus 1:13,14).

e. Keterkaitan kelahiran kembali dengan pertobatan dan iman

Pertobatan dan iman adalah bagian atau tanggung jawab manusia di dalam keselamatan. Kelahiran kembali adalah pekerjaan Allah melalui Roh Kudus di dalam hati manusia. Bila ketiga hal itu terjadi dalam diri seseorang, maka ia diselamatkan, mendapat hidup kekal. Dalam Alkitab hubungan pertobatan, iman dan kelahiran kembali (kehidupan baru, keselamatan), seperti Kisah 11:18; 2 Korintus 7:10; Ibrani 6:6, bertobat dan beriman, seperti dalam Kisah 20:21; Markus 1:15, beriman dan diselamatkan seperti dalam Yohanes 3:16; 5:24; 1:12,13; 2 Timotius 3:15; Markus 16:16; Kisah 16:31; 1 Yohanes 5:13.

Jadi perubahan hidup (conversion) yang terdiri dari pertobatan dan iman, walaupun merupakan anugerah Tuhan tetapi harus dilaksanakan atau dimiliki seseorang, dan dengan perubahan hidup itu menyebabkan Roh Kudus melahirkan semua anak itu menjadi anak Allah.

f. Kelanjutan kejadian semula

Kejadian semula memberi kebaharuan hidup kepada orang percaya. Ini terjadi karena orang percaya menerima Tuhan Yesus Kristus di dalam hidupnya. Persekutuan dengan Kristus di dalam kematian dan kebangkitanNya, orang percaya itu satu kejadian baru, ciptaan baru (2 Korintus 5:17). Menjadi ciptaan baru di dalam Kristus oleh karya Roh Kudus merupakan kunci kehidupan Kristiani. “Sebab bersunat atau tidak bersunat tidak ada artinya, tetapi menjadi ciptaan baru, itulah yang ada artinya” (Galatia 6:15). Tetapi ciptaan baru itu harus dilanjutkan dengan usaha orang yang sudah selamat itu. “Hai saudara-saudaraku yang kekasih, kamu senantiasa taat, karena itu tetaplah kerjakan keselamatanmu dengan takut dan gentar” (Filipi 2:12). Di dalam ketaatan iman harus ada kelangsungan ibadat yaitu persembahan diri kepada Tuhan dan melanjutkan dengan pembaharuan lahiriah karena pembaharuan batiniah. “Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna” (Roma 12:2). Perubahan itu berlangsung terus-menerus sampai mencapai kesempurnaan. (Kolose 3:9,10). Ini memerlukan selalu kesiapan untuk mau bertobat, beriman, setia sampai Tuhan datang kembali.

4. Pembenaran

Menurut arti kamus, pembenaran adalah membuktikan atau menunjukkan sebagai benar, atau sesuai dengan hukum; membuktikan sebagai benar, menyatakan bebas dari salah, menganggap benar, menyatakan sebagai benar, mengumumkan keputusan penerimaan pada seseorang. Secara theologis pembenaran dapat didefinisikan sebagai tindakan Allah yang dengannya Ia menerima sebagai benar orang berdosa yang menyesal, bertobat, dan percaya kepada Yesus Kristus untuk keselamatan.

Dalam bahasa Grika kata benda “Dikaiosis” menyatakan tindakan menyatakan benar, membebaskan. Kata kerja “Dikaioo” berarti mengaganggap sebagai benar. Dalam hal Allah membenarkan manusia, yaitu mereka yang dinyatakan benar di muka Dia karena syarat-syarat tertentu yang diletakkan olehNya terpenuhi.

a. Hakekat Pembenaran

Pembenaran adalah tindakan pernyataan. Pembenaran bukan sesuatu yang diadakan dalam manusia tetapi sesuatu yang dinyatakan mengenai manusia. Pembenaran tidak berhubungan dengan keadaan rohani kita, melainkan dengan hubungan rohani, tidak berhubungan dengan keadaan sebetulnya melainkan dengan keadaan menurut hukum. Pembenaran tidak menyebabkan orang menjadi benar, juga tidak memberi kebenaran, melainkan menyatakan bahwa seseorang benar. Pembenaran adalah pemulihan hubungan manusia dengan Allah. Di dalamnya tercakup hal-hal berikut :

– Pengampunan atau peniadaan hukuman karena dosa.
– Penganugerahan kebenaran.
– Posisi benar di muka Allah.

1) Pengampunan dari hukuman

Dalam bahasa Grika digunakan dua kata untuk pengampunan yaitu “Aphiemi” dan “Charizomai”. Aphiemi berarti mengirimkan, membatalkan atau mengampuni hutang atau dosa (Matius 6:12; 18:21; 9:2; Kisah 8:22). Charizomai berarti melimpahkan kebaikan secara tidak bersyarat, digunakan untuk tindakan pengampunan oleh manusia (Lukas 7:42; 2 Korintus 2:7; 12:13), pengampunan oleh Allah (Efesus 4:32; Kolose 2:13; 3:13).

Hukuman untuk dosa adalah kematian secara rohani, fisik dan kekal. Supaya seseorang diselamatkan, hukuman ini mula-mula harus dihilangkan. Ini terjadi di dalam tubuhNya di salib (Yesaya 53:5,6; 1 Petrus 2:24). Karena Kristus telah menanggung penghukuman dosa manusia, maka Allah menghapuskan itu kepada mereka yang percaya kepada Kristus (Kisah 13:38,39; Roma 8:8, 33, 34; 2 Korintus 5:21). Inilah pengampunan dosa (Roma 4:7; Efesus 1:7; 4:32; Kolose 2:13). Allah mengampuni mereka yang bertobat dan percaya kepada AnakNya.

2). Memperhitungkan kebenaran

Secara theologis ungkapan ini berarti tindakan yang dengannya Allah menganggap atau memperhitungkan kebenaranNya menjadi milik kita. Dalam bahasa Inggris “imputation”, bahasa Grika “Logizomai”, yang berarti memperhitungkan atau memasukkan dalam perhitungan atau mencantumkan pada perhitungan seseorang . Dalam Alkitab ada pasal yang terkenal tentang “imputation” yaitu Roma 4. Orang berdosa tidak hanya diampuni dosa-dosanya waktu lampau, tetapi juga diberikan kebenaran yang positif supaya dapat bersekutu dengan Allah. Hal ini digenapi dengan jalan memperhitungkan kebenaran Kristus kepada orang percaya. Jadi sebagaimana dosa kita diperhitungkan kepada Kristus, demikian pula kebenaran Kristus diperhitungkan kepada kita. Dengan ini Allah tidak melanggar kebenaran atau keadilanNya di dalam menyatakan kita benar. Ia dapat melakukan ini karena dosa, kesalahan dan hukuman kita telah diperhitungkan kepada Kristus di salib. Kini kebenaran Kristus diperhitungkan kepada mereka yang percaya kepadaNya. Dengan pembenaran maka orang berdosa diputuskan secara hukum sebagai tidak bersalah, dibebaskan dari tuduhan. Orang yang diampuni dinyatakan benar karena ia percaya. Ia dinyatakan benar karena kebenaran diperhitungkan kepadanya.

3) Perubahan posisi

Pembenaran menyatakan bahwa orang yang diampuni itu benar. Semua catatan tentang kesalahan dihapuskan dan yang bersangkutan dikembalikan pada kedudukannya yang benar di muka Allah. Di dalam pembenaran itu dipulihkanlah kembali perkenanan Allah dengan iman dalam Yesus Kristus (Galatia 3:26). Waktu Adam berdosa ia kehilangan posisinya di muka Allah, tetapi kini posisi manusia dipulihkan dan ia dapat berdiri di hadirat Allah dengan tidak malu karena Allah melihat ia ada di dalam Kristus.

b. Cara Pembenaran

1). Secara negatif

Pembenaran tidak dengan hukum Taurat. Ia yang mau dibenarkan oleh hukum Taurat, harus terus-menerus di dalam semua hal yang tertulis dalam hukum Taurat. Tetapi tidak ada seorangpun yang telah melakukan hal ini atau yang dapat melakukannya. Tidak seorangpun dapat dibenarkan di hadapan Allah karena melakukan hukum Taurat (Roma 3:20).

2). Dibenarkan oleh kasih karunia Allah

Karena semua manusia telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah, dan oleh kasih karuniaNya, berhak menerima hidup yang kekal, sesuai dengan pengharapan kita (Titus 3:7). Kedua ayat ini menunjuk sumber dari pembenaran yaitu di dalam hati Allah. Ia di dalam kebaikanNya telah menyediakan kebenaran untuk kita.

3). Dibenarkan oleh darah Kristus

“Lebih-lebih, karena kita sekarang telah dibenarkan oleh darahNya, kita pasti akan diselamatkan dari murka Allah” (Roma 5:9). Ini merupakan dasar untuk pembenaran.

4). Dibenarkan oleh iman

“Sebab itu, kita yang dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Tuhan kita” Roma 5:1). “Kamu tahu bahwa tidak seorangpun yang dibenarkan oleh karena melakukan hukum Taurat tetapi hanya oleh karena iman dalam Kristus Yesus.” (Galatia 2:16). Dibenarkan oleh iman merupakan syarat pembenaran kita. Tetapi kita tidak dibenarkan oleh karena iman kita. Iman bukan harga pembenaran, melainkan alat untuk menyediakannya.

c. Akibat Pembenaran

1). Ada pengampunan kesalahan (Roma 4:7,8; 2 Korintus 5:19). Tidak ada tuduhan (Roma 8:1) dan ada damai dengan Allah (Roma 5:1).

2). Ada pemulihan pada perkenanan Allah (Roma 4:7,8).

3). Kebenaran Kristus telah diperhitungkan pada orang percaya (Roma 4:5). Dengan demikian orang percaya dipakaikan pakaian yang bukan miliknya, tetapi yang diadakan oleh Kristus untuknya, sehingga ia dapat bersekutu dengan Allah.

4). Menjadi pewaris

“Supaya kita, sebagai orang yang dibenarkan oleh kasih karuniaNya, berhak menerima hidup yang kekal.” (Titus 3:7).

5). Akibat langsung ada dalam kehidupan praktis.

Pembenaran mengantar pada kehidupan yang benar. “Barangsiapa yang berbuat kebenaran adalah benar, sama seperti Kristus adalah benar” (1 Yohanes 3:7).

6). Ada jaminan bagi orang yang dibenarkan bahwa ia akan diselamatkan dari murka Allah yang akan datang. “Lebih-lebih, karena kita sekarang telah dibenarkan oleh darahNya, kita pasti akan diselamatkan dari murka Allah” (Roma 5:9).

7). Ada jaminan telah dimuliakan.

“Dan mereka yang dipanggilNya, mereka itu juga dibenarkanNya. Dan mereka yang dibenarkanNya, mereka itu juga dimuliakanNya” (Roma 8:30). Saat dibenarkan, saat itu juga dimuliakan Tuhan.

d. Hubungan antara Kelahiran kembali dan Pembenaran.

Kelahiran kembali dan pembenaran adalah dua bagian dari satu pekerjaan Allah. Kelahiran kembali adalah pekerjaan Kristus oleh Roh Kudus yang diadakan di dalam kita, pembenaran adalah pekerjaan Kristus yang dibuat karena kita di hadapan tahta Allah dan pekerjaan itu dialaskan pada korban pendamaian Kristus dan oleh iman kita. Kelahiran kembali berkenaan dengan perubahan keadaan kita, pembenaran berkenaan dengan hubungan kita dengan Allah.

Bersambung…

More from category

Akhir Zaman – Eskatologi* (1)
Akhir Zaman – Eskatologi* (1)

I.Pentingnya Pelajaran Kedatangan Yesus Kedua Kali. Para malaikat berkata kepada murid-murid Tuhan ketika menyaksikan [Read More]

Kolose (21-30)
Kolose (21-30)

COLOSSIANS  21 There can be no statement of more importance to the church than that which the Apostle made concerning [Read More]

Doktrin Tentang Malaikat – Angelogy (1)
Doktrin Tentang Malaikat – Angelogy (1)

BAB I: KEBERADAAN MALAIKAT. Memang harus diakui bahwa ayat-ayat referensi tentang malaikat dalam Alkitab hanya sedikit. [Read More]

Kolose (1-10)
Kolose (1-10)

Greetings in the lovely name of our Lord Jesus Christ. It is a joy to once again be able to send you a daily study. My [Read More]

Love (111-125 – Selesai)
Love (111-125 – Selesai)

ALLAH ADALAH KASIH. #111 Besarnya ukuran satu kata sederhana BEGITU tidak dapat, ataupun tidak pernah akan terukur, [Read More]

Insider

Archives